ARITMETIKA SOSIAL : CARA MENGHITUNG UNTUNG DAN RUGI

Harga pembelian atau harga beli adalah harga suatu barang ketika dibeli oleh seseorang. Harga pembelian/beli bisa disebut juga harga modal. Sementara, harga penjualan atau harga jual adalah nilai dari suatu barang yang telah ditetapkan oleh penjual kepada pembeli atas harga suatu barang atau jasa. Jika harga penjualan lebih kecil dari harga pembelian, maka seorang pedagang bisa dikatakan merugi/rugi. Tetapi, sebaliknya, jika harga penjualan lebih besar dari harga pembelian, maka pedagang tersebut dikatakan mendapat untung. Lantas bagaimana cara menghitung untung dan rugi? Berikut di bawah ini cara menghitung untung dan rugi beserta contoh soalnya.

aritmetika sosial : cara menghitung untung dan rugi

Cara menghitung untung dan rugi

Menghitung harga jual 

Harga jual = harga beli +  untung, ATAU

Harga jual = harga beli – rugi

Menghitung harga beli

Harga beli = harga jual – untung, ATAU

Harga beli = harga jual + rugi

Menghitung persentase untung-rugi

Persentase untung : 

Persentase untung = (untung/harga beli) x 100%

Untung = persentase untung x harga beli

Persentase rugi :

Persentase rugi = (rugi/harga beli) x 100%

Rugi = persentase rugi x harga beli

Contoh soal

Soal 1

Pa Dani membeli rumah seharga Rp. 50 juta. Lalu, ia berencana pindah ke luar kota dan menjual rumahnya seharga Rp. 60 juta. Berapakah persentase keutungan dari penjualan rumah Pa Dani tersebut?

Jawab :

diketahui : 

harga jual = 50 juta

harga beli = 60 juta

Untung = harga jual – harga beli

= 60 juta – 50 juta = 10 juta

Persentase keuntungan = (untung/harga beli) x 100%

= 10/50 x 100%

= 1/5 x 100 % = 20%

Jadi, persentase keuntungan dari penjualan rumah Pa Dani tersebut adalah 20%.

Soal 2

Tini menjual kalung seharga Rp. 1.800.000. Jika Tini mendapatkan keuntungan sebesar 20%, berapakah harga beli kalung tersebut?

Jawab :

diketahui :

harga jual kalung = Rp. 1.800.000 = J

Persentase untung = 20% = U

harga beli = B

Untung = persentase untung x harga beli

U = 20% x B = 0,2 B

U = 1/5 B

harga jual = harga beli + untung

J = B + 1/5 B

J = 6/5 B

B = 5/6 J

B = 5/6 x 1.800.000

B = 1.500.000

Jadi, harga pembelian kalung tersebut adalah Rp. 1500.000.

Soal 3

Seorang pedagang memeperoleh hasil penjualan sebesar Rp. 108.000. Ternyata, dia mengalami kerugian sebesar Rp. 10%. Berapakah modal pedagang tersebut?

Jawab :

diketahui : 

harga jual = Rp. 108.000 = J

rugi = 10% = L

harga beli = B

Rugi = persentase rugi x harga beli

L = 10% x B

= 0,1 B = 1/10 B

Harga jual = harga beli – rugi

J = B – 1/10 B

J = 9/10 B

B = 10/9 x J

B = 10/9 x 108.000

B = 120.000

Jadi, harga beli atau modalnya adalah Rp 120.000.

Soal 4

Sebuah koperasi membeli 25 pak buku seharga Rp. 375.000. Setiap paknya berisi 40 buku. Jika koperasi ingin mendapatkan untung 20%, berapakah harga jual buku tersebut?

Jawab :

diketahui :

harga beli = 375.000

untung =  20%

untung = 20% x 375.000

= 1/5 x 375.000

= 75.000

harga jual = harga beli + untung

harga jual = 375.000 + 75.000

harga jual = 450.000

Jumlah buku = 25 pak x 40 = 1.000 buku

harga per buku = 450.000 : 1.000

= 450

Jadi, harga jual per buku adalah Rp. 450.

Soal 5

Olin menjual 20 ekor ayam dengan harga Rp. 25.000 setiap ekornya. Dari hasil penjualan, dia mendapatkan untung Rp. 150.000. Berapakah harga beli seluruh ayam tersebut?

Jawab :

diketahui :

harga jual per ekor = 25.000

untung = 150.000

harga jual 20 ekor ayam = 25.000 x 20 = 500.000

Untung = harga jual – harga beli

150.000 = 500.000 – harga beli

harga beli = harga jual – untung

harga beli = 500.000 – 150.000

harga beli = 350.000

Jadi, harga beli seluruh ayam tersebut adalah Rp. 350.000.

Demikianlah secara singkat tentang cara menghitung untung dan rugi. Mudah-mudahan, penjelasan singkat ini dapat membantu dan memberikan manfaat. ^_^

 

 

 

 

 

 

Tags: